dont see from the outside

Setelah beberapa hari kemarin kita membahas tentang hari Ibu sekarang aku mau bahas tentang hari bapak nih  weq emang ada???
Sepupu ku Tanya sebelum aku buat post ini *kak memang ada hari bapak?*
Aku Cuma tersenyum tanpa arti dan berkata dalam hati *mana gw tahu gw kan belom jadi bapak bapak*hehehe
Sebenernya di post ini aku gak mau bahas tentang hari bapak yang bener ada atau gak atau hari ibu yang udah berlalu *weq kenapa ditulis*
Jadi apa yang mau dibahas???yah akhirnya dapet ide membahas tentang kebiasaan orang kita yah orang kita yang selalu menilai orang dari luar aja kenapa aku mau bahas itu?
Begini cerita dan inti masalahnya,kemarin waktu tanggal merah tiba aku,mama,dan papaku jalan2 ketempat wisata *ragunan*bukan maksud mau liat *uwa*tapi iseng2 aja mau jalan karena bisa dibilang kami jarang olahraga *bukan karena sibuk tapi malas*
Tiba disana papaku yang udah lama mengidap sakit reumatik ngelapasin sendalnya gitu biar sekalian terapi batu bukan giok…yah mang dasar orang kita ada orang ditempat umum gak pake sandal ada aja omongan nya ya dibilang sendalnya putuslah,rada rada lah egh gak tau apa tuh orang kalo disamping ada anak nya yang denger dengan nada marah aku bilang *biasa aja kali gak*tiba2 kalimat ku kepotong karena tangan mama memegang tangan ku…dengan perasaan kesal aku mencoba untuk memaafkan orang itu
Kami melanjutkan jalan kami dan ku coba untuk merendam emosiku & akhirnya mood ku kembali baik…
Hampir setengah jam kemudian tiba tiba aku melihat seorang nenek sedang menangis ditengah keramaian
Aku : ma mama liat dech ada nenek nangis kenapa yah
Mama : ia kayanya terpisah dari rombongan
Dan akhirnya aku dan mama menghapiri nenek yang yang terlihat amat renta itu
Memang dari penampilan nenek itu bisa dibilang sangat kumal dan kotor
Nenek ini bau sekali pikirku apa ini orang stress atau pengemis yang ada disini aagh biar saja apa kalo nenek ini miskin aku gak boleh menolongnya?bisik ku dalam hati
Mama : nenek kenapa???
Nenek : nek pisah ma cucu nek
Mama : loh kok bisa nek yaudah kami antar ke informasi nenek jg nangis
Nenek : kalo Cuma kepisah nenek gpp nenek bisa pulang sendiri
Mama : trus kenapa nenek nangis???
Nenek : nek minta tolong orang buat dijegatin taksi tapi orang itu marah2 katanya nenek tua peot gak akan bisa bayar taksi
Aku berbisik dalam hati ni nenek pikun atau apa ya bikin penasaran
Papa : yaudah nenek sabar kita ke pusat informasi aja yuk *ajak papa*
Dengan sedikit rayuan akhirnya nenek itu mau ikut kami ke bagian informasi dan setelah petugas informasi mengumumkan ada orang hilang kita menunggu sebentar sampai sinenek dijemput keluarganya….kami semua diam karena si nenek masih belum berhenti menangis biarpun diam hati ku bertanya Tanya siapa sih kira kira nenek ini???
Setelah hamper 15 menit ada rombongn keluarga yang masuk kepusat informasi
Ibu2 : ibu ya ampun maaf yah kami gak perhatikan ibu sampai hilang gini
Nenek : gpp ibu kesal aja sama orang masa ibu dibilang nenek tua peot gak bisa bayar taxi
Ibu2 : ya udah ibu sabar mungkin dia liat penampilan ibu begini
Dan setelah mengucapkan terima kasih nenek dan keluarganya pergi meninggalkan kami dan gak habis pikir ternyata nenek itu orang kaya dan salah satu anak nya punya perusahaan advertising dijakarta dan setelah ku tau ternyata yang menhina nenek itu adalah keluarga yang tadi menghina papa ku mentang mentang mereka memakai baju yang lebih bagus dan mewah mereka berfikir bisa menghina siapa saja???padahal nenek itu bukan gila atau miskin melainkan nenek itu terbiasa memakai kebaya kusam nya yang diberikan mendiang suami nya 6taun silam pantas saja kebaya itu kusam dan bau ternyata udah 6 taun yang kembali nenek pakai karena sedang rindu pada alm suami nya

Iklan

48 thoughts on “dont see from the outside

  1. Namanya nenek ya dah peot
    Tapi Peri belum nenek-nenek kan ?
    😛 😛 😛
    Salut sama nenek,,
    Kalo saya iadi orang kaya pastinya tamasya nya sewa Pulau aja
    😀 😀

  2. Secara tidak disadari memang kebiasaan sebagian dari manusia. Always melihat sisi depan yang tampak waktu itu aja, sisi belakang, samping kanan, samping kiri dkk seperjuangannya masa bodoh. O ya salam kenal juga ibu peri.

  3. lho, situ kok tau kalo baju nenek tadi adalah pemberian suaminya???
    udah tanya2 donk…. tapi kok gak di cantumin ya??
    he he
    salam dingin-dingin empuk empuk dech….
    🙂 🙂

  4. ha ha ha 😆

    Kalo memang dasar nya tukang hina, mau tampang luar maupun dalem juga akan tetap dia hina terus.

    Memang betul langkah anda untuk tidak emosi. Biar saja dia yang capek mengkritik & menghina. Jangan mau sukacita kita dicuri hanya karena sedikit ejekan dia?

    Untuk hari bapak, siapa bilang ngga ada hari bapak? Ada, tapi tidak semua negara merayakannya. Di negara tempat saya sekarang, ada kok hari bapak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s